Pages

29 January 2013

Rasulullah dan Sunnah Panduan Hidup Muslim

Umat Islam baru sahaja meraikan hari kelahiran Rasulullah s.a.w. pada minggu lepas. Meski setelah lebih 1400 tahun kewafatan Baginda, Baginda masih senantiasa dalam ingatan sekalian umatnya. Begitulah hebat dan agungnya manusia bernama Muhammad Rasulullah s.a.w. Dalam suatu hadith Rasulullah menyebut:

تَرَكْتُ فِيكُمْ أَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوا مَا تَمَسَّكْتُمْ بِهِمَا كِتَابَ اللَّهِ وَسُنَّةَ نَبِيِّهِ
"Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara. Kamu selama-lamanya tidak akan tersesat selagi kamu berpegang pada keduanya yakni Al-Qur'an dan As-Sunnah."

Namun di sebalik hadith di atas, terdapat sekelompok manusia yang menggelar dirinya Muslim tetapi enggan berpegang kepada Sunnah bahkan memandang enteng kepada Sunnah. Pelbagai alasan dan hujah yang mereka berikan semata-mata untuk membela pendirian mereka dan menghasut orang lain supaya memperlekehkan Sunnah. Untuk memudahkan penulisan, sesuai saya rasa jika kita rujuk golongan ini sebagai golongan anti hadith. Dalam post kali ini kita akan menyanggah tuduhan-tuduhan tak berasas dan hujah-hujah dangkal golongan anti hadith ini.

Pertama, golongan anti hadith mendakwa bahawa Rasulullah adalah manusia biasa sama seperti manusia yang lain. Justeru perkataan dan perbuatan baginda juga tiada bezanya seperti manusia yang lain. Hujah sebegini adalah tidak benar. Meskipun Rasulullah itu adalah manusia tetapi baginda tidaklah sama seperti manusia yang lain. Allah berfirman: