Pages

29 March 2011

Kedekut Ilmu

Post ini di tulis sempena 'meraikan' musim peperiksaan. Post ini bukanlah bertujuan membalas mana-mana post. Takut-takut ada orang terasa saya membalas post dia pula.

Dalam musim peperiksaan ini tekanan di minda sememangnya berganda-ganda. Terutama untuk para pelajar yang belajar subjek-subjek yang memerlukan mereka menghafal. Kepala rasa berserabut. Hafal yang ini yang itu terlupa, hafal yang itu yang ini terlupa. Sudah hafal pun tiba-tiba semua jadi bercampur-campur. Tapi apa boleh buat inilah resam orang belajar. Nak atau tidak, suka atau tidak tetap kita kena menghadapinya.

Dalam usaha mengulangkaji pelajaran, ada orang yang lebih suka belajar seorang diri ada pula yang suka belajar berkumpulan. Apa pun cara yang diambil tidak menjadi masalah asal saja mereka belajar. Bila kita tidak faham, kita tanya orang dan bila orang tidak faham, dia tanya kita. Kita tolong orang orang tolong kita. Ini sememangnya perkara yang baik.

Namun masalahnya, ada orang yang suka ambil kesempatan, suka ambil jalan mudah. Dia malas hendak belajar jadi dia datang dekat orang yang belajar dan minta mereka ceritakan kepada mereka apa yang mereka belajar daripada awal sampai akhir. Kalau kata si rakan yang belajar ini sudah selesai belajar dan masih mengikut jadual ulangkajinya serta mempunyai masa untuk diluangkan maka bolehlah dia menceritakan daripada awal hingga akhir.

13 March 2011

Galak Berpolitik

Budak-budak universiti daripada dulu sampai sekarang memang tidak ubah, galak berpolitik. Kalau tidak percaya, buka sahaja blog mereka, dari satu post ke satu post tak berhenti-henti cerita pasal politik. Kalau tidak pun buka sahaja cerita politik depan mereka. Siaplah mereka akan bercerita panjang lebar. Orang itu tak betul, orang ini korup.

Bukannya saya kata salah untuk mereka berpolitik. Memang kita perlu mengambil tahu tentang apa yang berlaku di sekeliling kita. Tapi kebanyakkan mereka ini tidak sedar diri. Mereka sibuk berpolitik kononnya ingin membela nasib rakyat Malaysia. Kononnya ingin merubah senario politik negara. Kononnya ingin membersihkan arena politik negara.

Namun dalam pada itu mereka tidak pun membela nasib mereka sendiri. Mereka tidak pun merubah sikap mereka dan tidak pula membersihkan peribadi mereka.

06 March 2011

Kehadapan Anonymous & Para Pemberi Komen

Saya suka untuk memulakan post kali ini dengan menyebut firman Allah:

وَعِبَادُ الرَّحْمَٰنِ الَّذِينَ يَمْشُونَ عَلَى الْأَرْضِ هَوْنًا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا
"dan hamba-hamba Allah yang Maha Penyayang itu (adalah) mereka yang berjalan di atas muka bumi dengan merendah hati dan tatkala mereka bertemu dengan orang-orang yang jahil lantas mereka mengucapkan kata-kata yang baik"
[Al-Furqan: 63]

Saya menerima banyak komen daripada anonymous (org yg tak diketahui) yang berupa maki-hamun dan cercaan kepada saya dengan sebab mereka tidak bersetuju dengan apa yang saya tulis.

Saya sebenarnya tidak terkelindan atau terjentik sedikitpun dengan komen-komen murahan mereka kerana saya senang dengan firman Allah yang saya telah sebutkan di atas yakni apabila kita bersemuka dengan orang-orang jahil maka kita seharusnya aman sahaja dengan mereka kerana sesungguhnya mereka itu adalah kaum yang tidak mengetahui dan akal mereka itu dihujung lidah. Mereka sekadar bercakap sesuka hati mengikut emosi tanpa ilmu.