Pages

31 December 2010

Ada Apa dengan Tahun Baru

Post ini ditulis sempena tahun baru, perayaan yang ditunggu dan diagung-agungkan oleh segenap manusia tanpa mengira agama. Bahkan menjadikan orang yang beragama seolah-olah tidak beragama.

Persoalan yang saya utarakan melalui tajuk post ini ialah ada apa dengan tahun baru yang menjadikannya ditunggu-tunggu dan dibesar-besarkan oleh orang ramai.

Jawapannya mudah. Apa yang ada adalah kemungkaran dan dosa. Kerana di dalam dosa dan kemungkaran itulah terdapat keseronokan yang tidak terhingga. Manakan tidak, hiburan berlebihan, minum arak, berzina dan pergaulan bebas semuanya menyeronokkan dan semua ini wujud dan berleluasa di malam tahun baru ini.

19 December 2010

Bukan Muslim sebagai Peguam Syar'ie


Tidak lama dahulu timbul isu berkenaan dengan seorang peguam bukan Islam memohon semakan kehakiman di mahkamah selepas permohonannya untuk berkhidmat sebagai peguam syar'ie ditolak. Seorang kenalan meminta saya menulis berkenaan isu ini. Yang berikut adalah pendapat saya. 


Tersebut dalam sejarah ketika mana peristiwa Hijrah Rasulullah di mana baginda telah meminta bantuan seorang penunjuk jalan yang pada ketika itu belum memeluk Islam. Ramai yang menggunakan ini sebagai hujah bahawa kita boleh meminta bantuan daripada orang bukan Islam. Namun saya tidak fikir yang peristiwa ini terpakai dalam isu Peguam Syarie kerana kita bukan sahaja harus melihat pada permukaan sahaja tetapi kita harus menyelami peristiwa tersebut secara lebih mendalam untuk memahami hikmahnya.

04 December 2010

Kesederhanaan dalam Islam bukannya Separuh atau Setengah Islam

Ada dalam kalangan umat Islam, termasuk antaranya cerdik pandai serta sesetengah daripada mereka dipandang sebagai ulama oleh sesetengah yang lain menyebut bersederhana dalam Islam itu sebagai pertengahan, separuh atau setengah.

Hasil daripada itu mereka berfahaman demi menjadi seorang yang sederhana dalam beragama maka solat yang lima itu 'disetengahkan' menjadi tiga. Puasa Ramadhan yang tiga puluh itu 'disetengahkan' kepada lima belas. Menutup aurat itu hanya perlu dalam majlis-majlis agama sahaja. Melakukan dosa sekali sekala itu tidak mengapa kerana dosa yang sedikit itu tidak menjejaskan pahala yang banyak.

Lantas dengan sebab itu, barangkali sesetengah kelompok umat Islam menolak bulat-bulat konsep kesederhanaan dalam agama dan menyatakan konsep ini tidak wujud dalam Islam.