Pages

29 January 2010

Siapa Aduka Taruna, Ulama' ke?

Sebelum ini saya ada membicarakan perihal suatu blog yang menghina Rasulullah. Kali ini saya menulis perihal sebuah blog yang menghina keluarga Rasulullah, sahabat dan para ulama'. Entah apa masalah dengan penulis blog ini. Mungkin dia rasa dia terlalu arif dalam beragama melebihi kearifan isteri Rasulullah, para sahabat dan ulama'.

Tapi bila saya baca tulisannya, tidaklah sehebat mana. Tidak pula kelihatan ilmu agamanya. Tiada pula ayat Al-Qur'an atau hadith yang disyarahkannya. Hanya berlandaskan akal dan nafsu yang telah jauh sesat lagi menyesatkan. Tapi yang pelik blog tersebut ramai pengikut. Mungkin pengikutnya terpesona dengan kata-kata 'indah' yang disusun oleh penulis blog tersebut.

25 January 2010

Yang Bernama Allah

Saya sengaja melewatkan siaran post ini kerana saya ingin melihat sejauh mana kehangatan isu nama Allah ini akan berlarutan. Adakah hangat-hangat tahi ayam sebagaimana yang biasa berlaku dalam isu-isu sebelum ini tidak kiralah yang berkaitan dengan agama ataupun tidak.

Sebaik keputusan Mahkamah Tinggi membenarkan penggunaan nama Allah oleh bukan Muslim, negara menjadi gempar. Bantahan demi bantahan disuarakan oleh badan kerajaan, bukan kerajaan dan orang ramai. Lebih buruk lagi peristiwa ini telah diambil kesempatan oleh sesetengah pihak untuk mencetuskan ketegangan kaum dengan melontar bom petrol ke beberapa buah gereja dan membakar surau.

Majoriti Muslim sebagaimana yang dikhabarkan dalam berita membantah keputusan tersebut. Demonstrasi diadakan, memorandum dihantar dan pelbagai bentuk bantahan dilaksanakan. Isu ini juga hangat diperkatakan dalam laman-laman sosial sehingga ada yang ditangkap kerana memberi komen berkaitan isu ini.

24 January 2010

Cinta Biasa, yang Sempurna

Cinta Biasa, yang Sempurna

Selamlah engkau lautan bara,
Gapailah engkau bintang angkasa,
Belahlah engkau dada,
Atau kaubiarkan saja mereka,

Aku tak kuasa,
Aku tidak upaya,
Aku tidak berdaya,
Mengapa aku harus binasa,
Kerana cinta?

Ini bukan Cinta Arjuna,
Bukan Cinta Adam dan Hawa,
Ini alam nyata,
Perlu kau buka mata,

Aku mahu cinta sederhana,
Bukan luar biasa,
Cukup dengan itu sahaja,
Aku merasa sempurna…

-syfadh-
7.37pm, 22/1/2010
Bilal E 1.3

19 January 2010

Buddha, His Stories, His Teachings

Buddhism, the faith of about 400 million Buddhist around the world was founded by Sidharta Gaotama Buddha about 4500 years ago. He was the son of King Shuddhodana and Queen Mahamaya of Kapilvastu near Nepal. When he was a baby, a soothsayer predicted that he would be either a great king or a great sage to save humanity. After hearing so, his father shielded him from anything that might make him choose the religious life.

At sixteen, he married a beautiful princess from the neighbouring kingdom, Yashodhara and soon had a son, Rahula. His curiosity to see the outside world made him demanded his father to allow him to see his people and land. On his way out, he met old people, sickly person and funeral near the riverbank. He later learnt form his servant that all mankind will get old, sick and finally die. After sensing what suffering means, he decided to look for ways to overcome it. At the age of twenty-nine, he left the palace in search of the truth without telling his wife.

06 January 2010

Bid’ah, Antara Pemelihara Keaslian Agama dan Penyekat Kemajuan Tamadun Manusia (Bahagian 2)

Sesetangah ulama’ membahagikan bid’ah kepada dua bahagian, bid’ah hasanah (baik) dan bid’ah sayyiah (buruk). Walaubagaimanapun, tanpa sebarang niat untuk merendahkan tahap keilmuan para ulama’ tersebut, saya tidak dapat bersetuju dengan pembahagian yang telah mereka buat. Sebabnya, pembahagian yang tersebut bertentangan dengan hadith Rasulullah yang menyebut setiap bid’ah itu dalah sesat meskipun manusia melihatnya sebagai baik. Kedua, pembahagian tersebut membuka ruang kepada manusia untuk menyelitkan perkara yang akan mencemar keaslian agama atas nama keharusan bid’ah hasanah.

Saya memahami betapa ulama’-ulama’ tersebut cuba menghapuskan tanggapan umat Islam terhadap kekeliruan mereka dalam bab bid’ah yang mana telah menjadi duri dalam daging yang menyekat perkembangan tamadun Islam. Lantas mereka cuba menanamkan bahawa bukan semua perkara baru itu haram sehingga umat Islam tidak dapat bergerak maju kehadapan dan hanya perlu menjalani hidup sebagai mana Rasulullah menjalani hidup baginda yakni dengan kekurangan teknologi.

01 January 2010

Bid’ah, antara Pemelihara Keaslian Agama dan Penyekat Kemajuan Tamadun Manusia (Bahagian 1)

Sabda Rasulullah:
كل بدعة ضلالة وكل ضلالة في النار

“Setiap bid’ah itu adalah sesat dan setiap yang sesat itu tempatnya di neraka.”
[Riwayat An-Nasai]

من أحدث في ديننا ما ليس منه فهو رد

“Barangsiapa yang mengada-adakan sesuatu perkara dalam agama kami (Islam), yang mana bukan sebahagian daripadanya maka perkara tersebut adalah tertolak.”

Dalam riwayat lain,

من عمل عملا ليس عليه امرنا فهو رد

“Barangsiapa yang beramal dengan suatu amalan yang mana tiada perintah kami ke atasnya maka amalan tersebut adalah tertolak.”