Pages

26 May 2009

Politik Itu Fitnah

Ketika saya menghantar post video Nizar dan pendiriannya berhubung dengan negara Islam, saya telah ditempelak oleh beberapa orang pembaca kerana kononnya saya ini cuba menyebar fitnah dan menjadi batu api kepada masyarakat kerana menyebarkan video yang bagi mereka tidak pasti kesahihannya.

Dua hari lepas saya melayari Harakah di internet dan membaca artikel ini, Keputusan Mahkamah Satu Skrip dan Matinya Demokrasi. Senang cerita, artikel ini ingin mengatakan keputusan Mahkamah Rayuan yang memutuskan Dr. Zambry selaku Menteri Besar Perak sekaligus membatalkan keputusan Mahkamah Tinggi adalah keputusan yang dirancang. Alasannya adalah seperi berikut:

"Keputusan ini sangat pelik kerana ia telah bocor dahulu, seluruh media BN telah menanti hanya untuk umumkan sahaja, satu lagi tanda sebelum keputusan dibuat ramai Adun dan pemimpin BN hadir, tak macam semasa keputusan di Mahkamah Tinggi"

Adakah yang sebab ini adalah sebab yang menghalalkan kita mengatakan hakim-hakim tersebut telah berkomplot untuk memberi keputusan yang memihak kepada BN? Untuk makluman, kata-kata ini disalin secara terus daripada Harakah kerana takut-takut nanti ada pentaksub yang kata saya cuba reka cerita.

Tidak cukup dengan itu, ada pulak ura-ura nak menghasut rakyat supaya mogok lapar yang mana ditempelak oleh Mufti Perak.

Saya sudah kata dalam post yang lepas (Pukul Rusuk Politik), orang-orang yang kemarok kuasa memang begini. Bila kita menang kita katalah kita yang baik bila kita kalah kita kata orang lain main kotor. Kalau sudah tidak percaya pada sistem mahkamah, mengapa merujuk perkara tersebut ke mahkamah sejak dari awal lagi? Bila keputusan memihak kepada kita kita kata itu keputusan yang benar dan bila kita kalah kita kata keputusan itu telah dirancang. Sungguh jijik permainan ini.

Siapa yang menyebar fitnah dan siapa yang menjadi batu api? Anda yang membaca dengan akal yang waras boleh tentukan sendiri. Sekarang saya menantikan orang-orang yang menempelak saya berkaitan dengan video Nizar untuk memberi komen mereka berkaitan dengan fitnah ini.

Tunjukkanlah diri jika kamu dalam kalangan orang yang benar.

24 May 2009

Lawyers are Liers, Benarkah?


Rabu yang lepas, saya ke Kompleks Mahkamah Kuala Lumpur, Jalan Duta untuk melengkapkan tugasan yang diarahkan oleh pensyarah saya. Saya dan ahli kumpulan saya mengikuti perbicaaran seorang rakyat Indonesia yang dibiacarakan kerana mengedar dadah yang mana jika sabit kesalahan membawa hukuman gantung.

Selepas perbicaraan ditangguhkan kami sempat menemuramah kedua-dua pendakwaraya dan peguambela. Tetapi apa yang ingin saya kongsikan di sini ialah temuramah kami bersama peguambela.

Saya bertanya kepada peguambela tersebut, "Sebenarnya adakah peguambela yang membela tertuduh tahu sama ada si teruduh bersalah melakukan jenayah atau tidak?". Peguambela tersebut menjawab, "Si tertuduh mesti berkata benar kepada peguambela, sudah tentu kami tahu dia bersalah atau tidak".

Saya meneruskan soalan, "Jadi kalau peguambela tahu si tertuduh bersalah, mengapa tetap mahu membela mereka?". Soalan ini telah menyebabkan si peguambela naik angin. Katanya undang-undang adalah berkaitan dengan undang-undang tidak berkaitan dengan soal moral. Saya bertanya lagi, "Jadi bagaimana dengan pegangan dari sudut agama?". Peguambela tersebut tambah meradang. Katanya, "Kalau hendak cakap soal moral dan agama jangan jadi peguam jadi ustaz senang cerita baca doa selamat, amin".

Katanya lagi, "kadang-kala si tertuduh berada di tempat yang salah dan pada masa yang salah, tugas peguam adalah untuk membela tertuduh, bersalah atau tidak terpulang kepada hakim untuk memutuskannya."

Bagi saya memang benar katanya kadang-kala si tertuduh berada dalam keadaan terpaksa, tidak sengaja atau teraniaya. Bagi situasi begini adalah munasabah bagi peguambela untuk membela si tertuduh. Walaubagaimanapun jika sememangnya jelas memang si tertuduh melakukan kesalahan atau jenayah dengan sengaja adalah tidak bermoral dan bertentangan dengan agama untuk membela si tertuduh. Perkara ini biasa dilakukan oleh peguam-peguam yang mata duitan tanpa memikirkan agama serta akibat perbuatan mereka terhadap masyarakat.

Alasan yang kononnya tugas peguam hanya untuk membela dan hakim yang akan memutuskannya adalah tidak munasabah kerana jika peguam tidak membela orang-orang yang memang nyata bersalah sudah tentu hakim tidak akan memutuskan tertuduh tidak bersalah kerana hakim juga manusia biasa yang terpengaruh dengan kata-kata peguam. Bayangkan dengan sebab kegilaan dan kerakusan peguam terhadap wang dan kemasyhuran betapa banyak pesalah dan penjenayah terlepas daripada hukuman dan terus menerus melakukan kesilapan dan jenayah sedangkan peguam yang membelanya tahu yang dia sebenarnya bersalah.

Peguambela tersebut bagi saya telah terlalu terpengaruh dengan ajaran sekular yang mengasingkan agama dengan kehidupan sedangkan Islam itu meluputi semua aspek kehidupan. Dia mungkin arif dalam bidang undang-undang kafir tetapi amat jahil dalam bidang agama kerana menganggap kerja seorang ustaz itu hanyalah untuk membaca doa. Sayang sekali dia tidak menyedari yang ilmunya tentang undang-undang kafir tersebut hanya akan membawa kesenangan di dunia sahaja sedangkan dia akan disoal oleh Allah kerana berhukum dengan hukum selain daripada apa yang diwahyukan oleh Allah.

Membela seorang yang telah jelas bersalah itu semata-mata kerana wang dan kemasyhuran dalah perbuatan menempah neraka Allah. Semoga Allah memberi hidayah kepada mereka.

16 May 2009

Guru

Sepanjang hayat saya yang kini hampir mencecah 20 tahun, saya telah belajar bersama terlalu banyak guru baik daripada yang lebih tua, yang sebaya dengan saya mahupun yang lebih muda. Melalui merekalah saya belajar mengenal tuhan, mengenakan diri sendiri dan seterusnya berupaya meneruskan kehidupan sehingga ke hari ini. Justeru, di sini saya ingin merakamkan penghargaan yang tidak terhingga kepada semua guru-guru saya di atas jasa mereka yang tidak terbalas. Semoga Allah merahmati mereka dan mengurniakan ganjaran yang setimpal dengan budi baik mereka.

Sepanjang tempoh itu jugalah saya telah menemui pelbagai jenis guru. Yang terbaik dalam kalangan mereka adalah guru yang memiliki komitmen yang tinggi dalam mendidik pelajar. Mereka mengajar sehingga pelajar benar-benar faham dengan apa yang diajarkan. Mereka bersedia melayan semua soalan yang dikemukakan oleh pelajar. Mereka bersedia mengajar meskipun di luar kelas dan bukan dalam waktu persekolahan. Mereka mengajar pelajar nilai-nilai kehidupan dan bukannya sekadar tertumpu pada sukatan matapelajaran sahaja. Inilah perwatakan guru yang sejati.

Sebaliknya ada di antara mereka yang mengajar sekadar untuk mendapatkan duit, sekadar melepaskan batuk di tangga. Mereka hanya melayan pelajar dalam waktu kelas sahaja dan menerangkan sekadar apa yang terdapat dalam sukatan pelajaran sahaja. Mereka tidak peduli sama ada pelajar faham atau tidak apa yang disampaikan asalkan mereka sudah mengajarkan mata pelajaran tersebut.

Setelah melangkah ke alam universiti, saya dapati terdapat sesetengah pensyarah (bukan semua) yang lebih cenderung dengan sikap yang kedua. Kononnya ada fahaman bodoh lagi karut yang mengatakan tugas pensyarah adalah untuk memberi syarahan dalam kelas dan persoalan sama ada pelajar faham atau tidak terpulang kepada pelajar itu sendiri.

Fahaman seterusnya ialah pensyarah hanya bertanggungjawab mengajar apa yang terdapat dalam sukatan matapelajaran sahaja dan selebihnya adalah tertakluk kepada pelajar itu sendiri. Maka ada di antara mereka yang sekadar menayangkan slide-slide yang berisi maklumat mata pelajaran dan membacakan apa yang tertulis di atasnya tanpa mengambil kira sama ada pelajar faham ataupun tidak.

Jika fahaman bodoh ini benar, maka sia-sialah pelajar membayar puluhan ribu ringgit untuk ke universiti. Sia-sia sahaja pensyarah memiliki PhD dan dibayar ribuan ringgit jika peranannya hanya untuk membacakan slaid. Sia-sialah ilmu yang dimiliki oleh pensyarah kerana tidak dikongsi kepada oleh lain dan kemudiannya akan lenyap apabila pensyarah tersebut dihantar ke kubur. Dengan sebab pengaruh fahaman bodoh ini jugalah pelajar universiti di Malaysia mempunyai ilmu pengetahuan yang terhad kerana mereka hanya diajar dengan apa yang terdapat dalam sukatan matapelajaran sahaja.

Pada pendapat saya, sekiranya fahaman ini tetap ingin ditegakkan, lebih baik kita ambil seorang budak tadika sebagai pensyarah kerana bayarannya lebih murah berbanding seorang pemegang Phd kalu tugas pensyarah itu sekadar membacakan slide kerana kemahiran tersebut juga dimiliki oleh kanak-kanak tadika.

10 May 2009

Inikah Perjuangan Anda Wahai Pentaksub Nizar?


Minggu lepas saya melawat ke bilik rakan saya yang kemudiannya mempertontonkan video di atas kepada saya. Saya merasa terkejut besar selepas melihat video tersebut.

Entah berapa ramai orang yang telah diperbodohkan oleh makhluk ini. Kebanyakan orang Islam terutama rakyat Perak menyangka yang mereka menyokong makhluk ini kerana makhluk ini akan berjuang bagi pihak mereka untuk merealisasikan kewujudan negara Islam. Malangnya makhluk ini telah menipu banyak orang.

Saya percaya inilah akibatnya apabila kita bersekongkol dengan orang kafir dan dalam pada masa yang sama kemarok kuasa. Demi kepentingan menjaga jawatan yang kita pegang dan demi menjaga hati sekutu-sekutu kafir kita, kita rela membelakangkan Islam dan hasrat rakyat yang memilih kita.

Saya tidak mahu menyalahkan PAS kerana ini barangkali bukan kehendak PAS. Bermungkin besar makhluk ini telah mengkhianati perjuangan PAS. Saya mengharapkan tiada lagi orang Islam yang menyokong makhluk ini selepas ini. Tetapi saya yakin penyokong-penyokong taksub makhluk ini akan tetap membabi buta menyokong makhluk ini kerana mata dan hati mereka telah dibutakan oleh ketaksuban mereka. Tidak cukup dengan itu mereka akan mencari-cari alasan yang kelihatan munasabah untuk membela makhluk yang mereka taksubi itu. Kasihan benar dengan orang-orang yang taksub sebabnya, mereka bodoh.

07 May 2009

Kejahilan di Hari Jumaat

Solat Jumaat itu hukumnya wajib ke atas setiap Muslim tetapi tidak pula kepada muslimah dengan ijma' (kesepakatan) ulama'. Saya yakin rata-rata sudah sedia maklum dengan hukum ini justeru saya ingin berkongsi sedikit sebanyak ilmu berkenaan dengan solat Jumaat sebagai panduan kepada diri saya sendiri juga setiap lelaki muslim supaya mereka tidak sekadar melakukan ibadah secara membabi buta.

Di sini saya senaraikan kesalahan yang sering dilakukan pada hari Jumaat samaada dengan sebab kejahilan ilmu agama atau mungkin dengan sebab sengaja memperlekeh solat Jumaat. Yang peliknya ada di antara mereka yang kelihatan kononnya hebat sangat ilmu agama tetapi tetap melakukan kesalahan sama. Ketahuilah bagi mereka yang jahil itu tanggungjawab untuk mempelajari ilmu agama manakala bagi mereka yang sedia tahu itu hendaklah mengamalkannya kerana sesungguhnya mengabai atau memperlekehkan ibadah itu ialah suatu perbuatan yang mengundang kemurkaan Allah.

Saya tidak ingin meredhakan perbuatan sebahagian daripada kenalan saya yang begitu liat untuk mengerjakan solat Jumaat. Entah apa sebabnya penderhaka-penderhaka ini begitu asyik dan senang hati sekali menderhakai perintah Allah walhal solat Jumaat itu hanyalah sekali seminggu dan kebanyakannya tidak sampai pun sejam. Tidak hadir menunaikan solat Jumaat itu merupakan suatu kesalahan besar di sisi agama sebagimana sabda Rasulullah:

عن عبد الله ابن عمر وأبي هريرة حدثاه أنهما سمعا رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول على أعواد منبره: "لينتهين أقوام عن ودعهم الجمعات أو ليختمن الله على قلوبهم ثم ليكونن من الغافلين"

Daripada Abdillah Ibni Umar dan Abi Hurairah, kedua-duanya mendengar Rasulullah bersabda tatkala baginda berkhutbah di atas mimbarnya: “Hendaklah dihentikan perbuatan kaum yang suka meninggalkan solat Jumaat kerana barangsiapa yang meninggalkannya nescaya Allah akan menutup hati-hati mereka kemudian jadilah mereka dalam kalangan orang-orang yang lalai”
[Riwayat Bukhari]

Kedua, ramai orang yang sengaja berlengah atau datang lambat ke masjid. Ada kenalan saya yang kononya sibuk benar kehulu-hilir memperjuangkan Islam dan negara Islam katanya tetapi masih di depan komputer bermain permainan video sedangkan azan sedang berkumandang. Mungkin cara in pada hemat dia boleh menegakkan Islam barangkali.

Antara sebabnya ialah mereka malas untuk mendengar khutbah. Entah syaitan apa yang menempel di telinga mereka sehingga membuatkan mereka tidak mahu mendengar ajaran agama. Atau mungkin bukan salah syaitan, barangkali mereka sendirilah syaitan yang bertopengkan manusia kerana syaitan memang tidak suka mendengar ajaran-ajaran agama.

Ada juga yang mengambil alih tugas syaitan untuk menghasut orang lain supaya datang lewat katanya masih awal lagi sedangkan azan zohor sudahpun berkumandang. Saya percaya golongan seperti ini mendapat tabik hormat dan kedudukan yang tinggi di sisi syaitan.

Ketahuilah sesungguhnya mereka yang datang awal ke masjid pada hari Jumaat mendapat ganjaran yang besar di sisi Allah sebagaimana firman Allah:

"Wahai orang-oran yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan solat Jumaat maka bersegeralah kamu kepada mengingati Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu adalah jauh lebih baik sekiranya kamu mengetahui"
[Surah al-Jumu'ah: 9]

Sabda Rasulullah:

عن أبي هريرة، أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: "من اغسل يوم الجمعة غسل لاجنابة ثم راح فكأنما قرب بدنة ومن راح في الساعة الثانية فكأنما قرب بقرة ومن راح في الساعة الثالثة فكأنما قرب كبشا أقرن ومن راح في الساعة الرابعة فكأنما قرب دجاجة ومن راح في الساعة الخامسة فكأنما قرب بيضة فاذا خرج الامام حضرت الملائكة يستمعون الذكر"

Daripada Abi Hurairah, katanya Rasulullah bersabda: “Barangsiapa yang mandi pada hari Jumaat seperti mandi junub dan kemudian berpagi-pagi pergi ke masjid maka ganjarannya seolah-olah ganjaran berkorban seekor unta gemuk, barangsiapa yang pergi pada jam kedua, maka ganjarannya seperti ganjaran berkorban seekor sapi, barangsiapa yang pergi pada jam ketiga maka pahalanya sebagaimana berkorban seekor kibas, mereka yang pergi pada jam yang keempat seolah-olah berkorban seekor ayam dan mereka yang pergi pada jam kelima seolah-olah berkorban sebiji telur. Apabila keluar imam untuk memberi khutbah, hadirlah malaikat untuk mendengarnya”
[Riwayat Bukhari]

Ketiga, berjual-beli sedangkan Khatib sudah mula berkhutbah. Perbuatan ini sangat lazim terutama di masjid-masjid yang mempunyai bazar pada hari Jumaat. Ada yang masih sempat makan cendol dan nasi lemak sedangkan khatib sedang membaca khutbah. Barangkali dia sudah kebulur sangat sehinggakan tidak lagi mampu menunggu sehingga selesai solat jumaat. Allah menempelak perbuatan sebegini dalam firmannya ayat 11 Surah Jumu'ah yang sebab nuzulnya seperti berikut:

عن جابر بن عبد الله قال أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يخطب قائما يوم الجمعة فجاءت عير من الشام فانفتل الناس اليها حتى لم يبق إلا اثنا عشر رجلا فأنزلت هذه الأية
:

Daripada Jabir bin Abdillah katanya ketika Rasulullah sedang berkhutbah pada hari Jumaat, tiba-tiba sampai kafilah membawa dagangan daripada Syam maka mereka yang tadi mendengar khutbah pun menuju ke pada kafilah dagang itu hingga yang tinggal hanyala 12 orang maka turunlah ayat:

"Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan mereka menuju kepadanya dan meninggalkan kamu yang sedang berkhutbah, katakanlah sesungguhnya apa yang di sisi Allah itu jauh lebih baik daripada permainan dan peniagaan dan sesungguhnya Allah jualah sebaik-baik pemberi rezki"
[Surah al-Jumu'ah: 11]

Seterusnya, bercakap atau berborak ketika khatib sedang berhutbah. Perbuatan ini menjadikan amalan solat Jumaat sebagai sia-sia sebagaimana sabda Rasulullah:

عن أبي هريرة أخبره أن رسول الله قال إذا قلت لصحابك أنصت يوم الجمعة والامام يخطب فقد لغوت

Daripada Abu Hurairah katanya Rasulullah bersabda: "Sekiranya kamu berkata kepada kawanmu 'Diamlah !' sedangkan imam sedang berkhutbah maka sia-sialah (pahala Jumaat)"

Akhir sekali, tidak menunaikan solat sunat sedangkan solat tersebut dituntut dan digalakkan oleh Rasulullah. sabda baginda:

عن جابر بن عبد الله قال، بينا النبي صلى الله عليه وسلم يخطب يوم الجمعة أذ جاء رجل فقال له النبي صلى الله عليه وسلم "أصليت يا فلان؟" قال لا، قال "قم فاركع"

Daripada Jabir bin Abdillah, ketika Rasulullah sedang berkhutbah Jumaat, dating seorang lelaki lalu dia duduk maka Rasulullah bersabda: “Sudahkah engkau solat?” Jawabnya: “Belum” Bersabda Rasul: “Berdirilah engkau dan solatlah”.
[Riwayat Bukhari]

Semoga dengan peringatan ini dapat kiranya memberi panduan kepada para pembaca sekalian. Diharapkan sesudah membaca post ini dapatlah kiranya anda berubah daripada seorang penderhaka agama atau orang yang memperlekehkan ibadah kepada orang yang lebih bertaqwa kepada Allah.