Pages

15 December 2008

Sekolah Berasrama vs Sekolah Biasa

Diam tak diam rupa-rupanya sudah hampir dua tahun saya meninggalkan zaman persekolahan saya. Sebagai seorang lepasan sekolah berasrama, saya ingin menceritakan kelebihan sekolah berasrama berbanding sekolah biasa (tidak berasrama).

Bukan niat saya untuk menafikan atau memperkecil kebaikan sekolah biasa namun sekadar memberi panduan kepada para pelajar dan juga ibubapa yang runsing dalam memilih sekolah yang sesuai untuk diri mereka mahupun anak-anak mereka.

Saya melihat pelajar sekolah berasrama sebagai mereka yang mempunyai peluang dan kemudahan yang lebih luas untuk berjaya dalam pelajaran mereka. Antara faktor yang mempengaruhi pandangan saya ini adalah suasana dalam kawasan sekolah itu sendiri.

Di sekolah berasrama, suasana persekitaran mewujudkan galakan kepada pelajar untuk belajar jika dibandingkan dengan tinggal di rumah. Di asrama, pelajar kurang bebas dan terkawal dari segi pergaulan juga tidak begitu terdedah kepada hiburan seperti tv, radio dan internet. Ini dapat membantu meningkatkan tumpuan mereka dalam pelajaran disebabkan kurangnya gangguan daripada media massa yang banyak membawa pengaruh buruk kepada generasi muda.

Pengurusan masa juga menjadi suatu kelebihan bagi mereka yang tinggal di asrama dimana mereka telah ditetapkan waktu persediaan (preparation period) untuk menyiapkan tugasan dan mengulangkaji pelajaran. Masa perjalanan antara tempat tinggal dan sekolah juga dapat dikurangkan.

Pelajar juga lebih dekat dengan kawan-kawan dan para guru yang mana memudahkan aktiviti ulangkaji dan rujukan sekiranya terdapat sebarang kemusykilan dalam pelajaran. Tidak dilupakan amalan ibadah yang lebih teratur terutamanya solat berjemaah.

Antara lain, guru-guru yang mengajar di sekolah berasrama juga lebih berpengalaman dan berkesan jika dibandingkan dengan sekolah biasa walaupun saya melihat ini sebagai tidak adil kerana meletakkan guru-guru terbaik bersama pelajar yang terbaik dan guru yang berprestasi kurang cemerlang bersama pelajar yang kurang cemerlang yang mana memberi hasil yang tidak seimbang. Yang bijak akan terus cemerlang manakala yang kurang bijak akan terus ketinggalan dan langsung tidak berdaya saing. Sungguh buruk sistem ini.

Berbalik kepada tajuk asal, yang menakjubkan saya adalah apabila saya melihat rakan-rakan saya dahulu di musim peperiksaan. Sungguhpun usaha mengulangkaji yang mereka lakukan tidak giat dan cuma ala kadar tetapi keputusan yang mereka raih adalah baik jika dibandingkan dengan usaha sedikit yang mereka curahkan. Mugkin kerana faktor-faktor yang saya telah nyatakan di atas.

Dengan ini saya berharap dapat membantu sedikit sebanyak para pelajar yang sedang memilih sekolah yang sesuai dengan diri mereka. Namun begitu anda harus ingat sebaik dan sebagus manapun sekolah anda tetapi jika anda sendiri yang tidak berusaha. Anda tetap akan gagal.

3 comments:

Anonymous said...

skola asrama mahupon harian biase,sumenyer tetap bergantung pd dri sndri..klu xde inisiatif sndri,skola seketat ala tntera pon xleh nk wat pe2..well, at least there might be a slight chance that where regulations becomes a habit..better hope da parent's decision hits da jackpot..

Syuhada Amira said...

memang betul sek. berasrama bagus tapi tak bermakna sek.biasa tidak ada peluang untuk berjaya..

Anonymous said...

tinggal di asrama banyak baiknya tapi difikirkan sebaliknya actually banyak juga buruknya...