Pages

07 December 2008

Mari Berkenalan Dengan Ka'bah

Bersempena dengan Iduladha, saya ingin berkongsi maklumat yang saya terima daripada sebuah email berkaitan Ka'bah yang menjadi pandu arah untuk ibadah atau lebih dikenali sebagai kiblat bagi umat Islam selain tempat menunaikan ibadah haji.

Sebagaimana yang anda sedia maklum, Ka'bah adalah suatu binaan batu yang berbentuk segi empat. Tiada apa yang istimewa tentang Ka'bah itu sendiri kerana Ka'bah adalah semata-mata batu yang tidak berdaya upaya untuk memberi kebaikan mahupun kemudharatan kepada sesiapa. Malangnya ada segelintir orang Islam yang tidak tahu akan hakikat ini lantas menjadikan mereka begitu ta'sub dengan binaan Ka'bah tersebut

Jika anda tidak percaya, silalah pergi ke Masjidulharam dan anda akan temui kelompok ini yang lebih rela bergayut-gayut di kelambu Ka'bah sambil menciumnya dan menangis teresak-esak daripada menunaikan ibadah sama ada tawaf atau ibadah lain. Ada juga yang merentap kelambu Ka'bah sehingga koyak. Inilah akibatnya jika kita tidak memahami kenyataan yang sesungguhnya Ka'bah itu hanyalah batu.

Saya pernah mendengar kisah yang orientalis cuba menggoyahkan akidah orang Islam dengan mewujudkan kekeliruan berkaitan peranan Ka'bah. Kelompok ini datang kepada orang Islam lalu bertanya, "Islam menolak amalan agama lain yang menjadikan patung-patung sebagai sembahan. Bukankah orang Islam juga menyembah batu (Ka'bah)?".

Bagi mereka yang tidak faham dengan peranan sebenar Ka'bah, soalan sebegini mungkin akan sedikit sebanyak menggoyahkan keyakinan mereka terhadap ajaran Islam.

Sebagaimana yang saya ulang sejak dari mula, Ka'bah itu adalah semata-mata sebuah binaan batu. Ka'bah itu bukan bahan sembahan. Allah tidak pernah sekali kali menyuruh manusia menyembah Ka'bah. Bahkan menyembah Ka'bah adalah perbuatan syirik kerana yang layak disembah itu hanyalah Allah.

Sebenarnya Ka'bah berfungsi sebagai penanda arah yang satu bagi seluruh umat Islam menghadap dalam Ibadah mereka. Ka'bah menjadi simbol perpaduan umat Islam dan simbol keesaan Allah yakni penyembahan hanya kepada satu arah dan tidak seperti agama-agama yang lain.

Umat Islam menyembah Allah dalam setiap ibadah mereka manakala Ka'bah itu hanyalah sebagai arah kita menghadapkan wajah kita khususnya dalam solat. Seruan ke arah menunaikan Haji di Mekah itu juga bukan bererti Ka'bah itu berperanan sebagai sembahan tetapi merupakan ujian dalam menepati perintah Allah.

Jika para pembaca sekalian masih lagi ragu dengan kata-kata saya yang Ka'bah itu hanyalah penunjuk arah, anda boleh buka Al-Qur'an dalam Surah Al-Baqarah ayat 115 di mana Allah memerintahkan sekiranya kita di dalam kesulitan dan tidak berdaya menentukan arah kiblat atau Ka'bah sedangkan sudah sampai waktu solat, maka kita boleh menghadap ke mana-mana arah kerana sesungguhnya Allah itu berada di mana-mana sahaja. Firman Allah:

ولله المشرك والمغرب فأينما تولوا فثم وجه الله إن الله واسع عليم
"Dan Allah jualah yang memiliki timur dan barat maka kemana sahaja kamu arahkan diri (ke kiblat untuk menghadap Allah) maka di situlah arah yang diredhai Allah, sesungguhnya Allah maha luas magi maha mengetahui."

Kini tibalah masanya saya berkongsi maklumat yang saya terima dalam email tersebut.
1) Kedudukan Pintu Ka'bah, Hajarul Aswad dan Maqam Ibrahim

2) Pintu Ka'bah dibuka. Biasanya hanya raja-raja dan para sheikh yang dibenarkan memasuki Ka'bah



3) Gambaran pusing keliling ketika tawaf yang dimulai disudut Hajarul Aswad



4) Pelan binaan Ka'bah serta Hijir Ismail



5) Gambaran bahagian dalam Ka'bah. Berikut adalah ciri-ciri Ka'bah:

1. Ada tiga batang tiang penyangga
2. Ada sebuah meja untuk tempat meletakkan minyak wangi
3. Lampu lantera tergantung di atas langit-langit
4. Ruangan Ka’bah cukup untuk dimasuki 50 orang
5. Tidak ada lampu elekrik
6. Lantai dan dinding dipasang marmar
7. Tidak ada jendela
8. Hanya ada satu pintu keluar masuk
9. Dinding baagian luar ditutup dengan tirai kain berwarna hitam, bersulam benang emas dengan kaligrafi Quran padanya, kain ini kemudian disebut dengan nama kiswah.


6) Penjuru-penjuru Ka'bah

No comments: