Pages

11 December 2008

Dah Kena Pun Masih Tak Sedar

Memandangkan setiap hari televisyen memaparkan berita kejadian tanah runtuh di Bukit Antarabangsa, maka saya kali ini juga berkenan untuk membicarakan soal kejadian tanah runtuh tersebut.

Terus-terang saya katakan saya sebenarnya tidak begitu bersimpati kepada mangsa kejadian tanah runtuh jika dilihat kepada perihal kerugian harta benda yang mereka alami. Ini bukan bermaksud yang saya adalah seorang yang tidak berperikemanusiaan tetapi kerana saya percaya kejadian tersebut tidak begitu menjejaskan aset yang mereka miliki. Tetapi jika dikenangkan perihal kemalangan jiwa yang berlaku, sememangnya kemalangan tersebut amat dikesalkan.

Semalam saya menonton berita di tv di mana salah seorang mangsa membuat laporan polis hanya kerana kononnya salah seorang petugas di tempat kejadian mengeluarkan perkataan kasar kepadanya kerana membeli rumah di tempat kejadian.

Saya melihat kejadian tersebut amat lekeh sekali. Adakah hal remeh tersebut perlu kepada laporan polis dan liputan berita ke seluruh negara? Mengapa hal petugas yang berhempas-pulas bersusah payah membuat kerja-kerja menyelamat selama berhari-hari tidak dilaporkan dengan terperinci?

Saya percaya petugas yang terlibat dalan insiden tersebut pasti mempunyai sebab terhadap perbuatannya itu. Mustahil secara tak semena-mena dia hendak mengeluarkan perkataan kasar. Pasti ada kerenah yang dilakukan oleh pelapor tersebut ditambah lagi dengan keletihan yang telah mengundang kemarahan petugas.

Saya berharap agar mangsa kejadian bersikap mengenang budi dan memahami. Apakah mereka tidak lihat yang pertugas-petugas sudah keletihan. Janganlah bersikap hidung tinggi dan tak sedar diri hanya semata-mata anda tinggal di Bukit Antarabangsa. Cuba bayangkan sekiranya tiada petugas yang bertungkus-lumus di tempat kejadian saya pasti semua mangsa akan menghadapi kesukaran.

Inilah yang saya katakan di atas sudah kena pun tak sedar diri. Allah telah menurunkan bencana pun masih hendak menyombong diri. Saya faham mungkin dia tertekan dengan apa yang menimpa hartanya. Tapi dia perlu ingat yang kejadian tersebut bukan berlaku atas kehendak para petugas. Malah petugas yang tidak ada kena-mengena dengan mangsa dengan rela hati menghulurkan bantuan.

Hargailah jasa mereka. Janganlah dek kerana hal yang remeh dan lekeh sebegitu pun hendak dibesar-besarkan. Kawan saya memberitahu yang bapanya sudanh tiga hari tidak pulang ke rumah kerana bertugas di tempat kejadian. Lihat betapa besar pengorbanan para petugas yang sanggup meninggalkan keluarga dan memerah keringat demi mambantu para mangsa.

Tidak dilupakan juga berita penemuan bungkusan makanan yang masih elok dibuang dan kemudiannya dimakan oleh babi. Adakah ini kesudahan terhadap bantuan yang diberikan? Saya merasa pelik jika petugas yang memberi bantuan yang membuang 'bantuan' tersebut.

Semoga kejadian tanah runtuh tersebut menjadi pengajaran kepada semua. Bukan sekadar pengajaran yang tersurat tapi juga pengajarang yang tersirat. Tidak sekadar punca pembangunan di lereang bukit tetapi hikmah disebaliknya mungkin kerana perbuatan para mangsa sendiri.

Ingatlah yang sesungguhnya cubaan dan balasan Allah itu datang dalam perbagai bentuk.

Jika masih ada lagi yang menyombong diri, hanya satu perkara sahaja yang layak diberitahu kepada mereka. "Memang padanlah kamu kena bencana sebegini. Semuanya kerana kamu tidak sedar diri".

3 comments:

Anonymous said...

akibat terlalu lame berade di tmpat yg tinggi,sdh lupe utk pndang ke bwh tuk seketika...manusia mudah lupe..bertepatanlah dgn makna manusia itu sndri dlm bhs arab,an-naas..lupa=nasiya..jika kejadian begini masih tidak mmpu tuk menyedarkn mereka,xtau lah malapetaka mcm mne lg yg leh wat mrk serik...

SherielAizan said...

ye..
btol..
penduduk kat situ lebih mengutamakan harta benda daripada nyawa orang laen..
abah aku bagitahu ade penduduk kat situ suruh polis cari tv die yg ilang..
die kate ade pencuri yg amek kesempatan mlm pas tanah runtuh tu..
hemmmph~
pelik..
rasenye polis ade keje yg lebeh penting selaen nk cari tv die tuh..
sebenanya..
malaysians never learn..
tak amek pengajaran dr ape yg berlaku seblom ni..

nadyacheryl said...

tapi..kesian jugak.habis rumah runtuh.