Pages

07 November 2008

Hubungan Islam-Barat, Adakah Ruang Perdamaian?

Siapa kata muslimun tidak boleh berdamai dengan kafirun? Jika tidak, pasti tidak termerainya Perjanjian Hudaibiyyah dan tiadalah istilah kafir zimmi mahupun kafir musta'man. Namun peristiwa Perjanjian Hudaibiyyah telah berkurun lamanya berlalu. Yang perlu kita persoalankan sekarang adalah keadaan semasa.

Mungkin agak sedikit terlewat bagi saya untuk mengulas kemenangan Barrack Obama dalam Pilihanraya Presiden AS baru-baru ini. Rata-rata melihat Obama sebagai manusia yang bakal membawa perubahan besar terhadap episod perjalanan dunia di masa akan datang. Lantas kemenangannya dirai oleh segenap penduduk dunia.

Bagi saya kemampuan Obama untuk mengembalikan kestabilan ekonomi AS dan secara tidak langsung ekonomi dunia adalah kurang penting jika dibandingkan dengan pendiriannya terhadap hubungan Islam-Barat.

Manakan tidak, hubungan keruh Islam-Barat yang diwujudkan oleh Presiden Bush Laknatullah melalui tindakannya menyerang negara-negara Islam seperti Afghanistan dan Iraq dan pendiriannya yang menyokong tindakan zalim Zionis terhadap penduduk Pelestin bukan sahaja telah menghuru-harakan keamanan dunia, menyebabkan berjuta-juta bilangan kematian dan juga pelarian bahkan turut menyebabkan lonjatan harga minyak yang mendadak sekaligus menjadi punca kepada krisis ekonomi dunia beberapa ketika dahulu.

Namun persoalannya adakah hubungan Islam-Barat ini akan damai semasa Obama memegang tampuk pemerintahan nanti?

Saya bukanlah penganalisis politik atau ekonomi, namun saya berpendapat selagimana orang yang memegang jawatan nombor satu AS bersifat pro Yahudi, misi perdamaian Islam-Barat tidak akan tercapai. Mungkin keadaan akan berubah baik sedikit tetapi pada dasarnya krisis tersebut tidak pernah akan selesai.

Tambahan pula keadaan kucar-kacir yang ditinggalkan oleh si Bush laknatullah ini kelihatannya seakan-akan hampir kepada mustahil untuk diselesaikan. Tambahan pula dengan helah Israel yang sentiasa menzalimi rakyat Palestin tidak pernah memperlihatkan jalan penyelesaian. Jadi sehebat mana pun Obama, saya tidak fikir dia mampu menjernihkan kembali hubungan Islam-Barat yang telah terjejas maha dahsyat ini.

Saya amat berharap yang jangkaan saya ini meleset. Supaya dunia boleh kembali aman dan tenteram juga manusia mampu hidup tanpa ketakutan.

Tapi bagaimana dengan janji Allah yang menyatakan orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan pernah senang hati dengan Islam?

ولن ترضى عنك اليهود ولن النصرى حتى تتبع ملتهم
"Orang-orang Yahudi dan Nasrani itu tidak sekali-kali akan senang dengan kamu sehingga kamu mengikut ajaran agama mereka..."
[Surah Al-Baqarah: 120]

Nampaknya harapan cuma akan tinggal harapan selagimana Muslimun tidak mengembalikan Islam ke kedudukan gemilang dan teratas. Wahai Allah, bilakah bantuan-Mu akan sampai?

No comments: