Pages

12 September 2008

Memperlekehkan Orang Yang Beribadah

Mendukacitakan, itulah perkataan yang sesuai untuk menggambarkan sikap keji segelintir umat Islam. Diri sendiri tak mahu beribadah tapi memperlekehkan pula orang yang ingin beribadah. Inilah yang telah berlaku semaktu saya singgah di tempat belajar saya minggu ini. Selesai sahaja berbuka puasa, beberapa rakan saya bersiap-siap untuk berterawikh. Ada yang ingin berterawikh di bilik sahaja dan ada pula yang ingin berterawikh di masjid.

Tiba-tiba kedengaran suara sumbang. Intipatinya kononnya ingin menasihati rakan saya yang ingin berterawikh di masjid supaya tidak perlu berterawikh tiap-tiap malam di masjid. Dalil yang dibawa adalah perbuatan Rasulullah yang tidak melakukan terawikh di masjid setiap malam. Lagi pula terawikh bukannya benda wajib jadi tidak perlu diberat-beratkan. Lalu kedengaran juga suara yang menyokong. Namun saya tetap berdiam diri. Bukannya apa, kerana saya tidak ingin memulakan perdebatan yang tidak perlu tambahan pula waktu Isyak sudah dekat.

Ya memang benar, Rasulullah tidak menunaikan terawikh di masjid setiap malam. Tapi kita harus paham bahawa tujuannya adalah supaya umat Islam tidak menganggap Solat Terawikh itu wajib. Jika kita ingin sesuaikan dengan diri kita di zaman ini untuk melarang orang pergi menunaikan Terawikh setiap malam di masjid, persoalannya, adakah tindakan kita ke masjid setiap hari akan menyebabkan Solat Terawikh menjadi wajib?

Makanya dengan sebab itu kita harus faham dan jangan mentafsirkan suatu perbuatan Rasulullah itu sebagai menepati kehendak peribadi kita. Memang tiada keraguan bahawa solat Terawikh itu hukumnya sunat. Namun hukum sunat tidak bermakna kita harus memperlekeh dan tidak mengambil berat ibadah ini. Bukannya kita tidak tahu akan keagungan bulan Ramadhan yang menjanjikan balasan baik yang berlipat ganda daripada Allah.

Seterusnya hujah yang tadi disambung, sedangkan solat yang wajib pun kita tidak lakukan di masjid setiap hari maka kenapa perlu berterawikh di masjid setiap hari. Inilah gaya pemikiran orang yang dangkal akalnya. Apakah salahnya jika kita berbuat sedemikian? Tidak bermakna kita mengagungkan solat sunat lebih daripada solat fardhu. Namun mungkin pada waktu sedemikian kita lapang dan berasa rajin untuk solat di masjid jadi tidak mungkar jika kita melakukannya. Dan bersempena dengan bulan Ramadhan kita mengambil kesempatan yang telah dikurniakan Allah.

Selesai solat Tarawikh kedengaran pula orang bercerita, ada yang berkata kepada sekumpulan pelajar yang ingin berterawikh, "Ha syurga la tu" (dapat syurga la kalau pergi terawikh di masjid). Ini lagu satu masalah. Entah mengapa hatinya tidak senang melihat orang pergi berterawikh. Apa yang saya tahu, kelompok yang tidak senang melihat orang pergi beribadah adalah syaitan tapi yang mengucapkan itu manusia. Entahlah. Tempelak untuk kata-kata sedemikian adalah, "Sedangkan kami yang pergi berterawikh belum tentu dapat syurga, apatah lagi kamu yang memperlekehkan orang yang beribadah adakah pasti meraih syurga?"

Mengapa tidak membandingkan dengan tindakan diri sendiri? Sudahlah malas berterawikh nak memperlekehkan orang yang berterawikh pula. Kesempatan yang diberikan oleh Allah di bulan Ramadhan dibiarkan berlalu sahaja tapi entah mengapa merasa tidak senang dengan orang yang mengejar kelebihan Ramadhan. Pelik tapi benar, kalau benar anda 'alim sangat, mengapa anda sendiri malas berterawikh? Tak kisahlah di bilik atau di masjid. Ini dibilik pun tak berterawikh. Inikah sikap seorang Muslim?

4 comments:

ManJa said...

ManJa sokong hujah syfadh...

ManJa said...

lorr...comment pon nak kena approve gak ke syfadh oi...

syazmeen said...

ingat kisah luqmanul hakim dan anaknya? jgn pedulikn kata2 org, kalau kata2 org yg mjadi ukuran, alamat nye xblh hidup la kita..sumenye xkna. jgn hiraukn pndangan org, tp risaukn jika diri tdk dipandag yg Esa

hefner said...

choi !